Wednesday, March 27, 2013

Gelap kan?

Pikirin angka berapapun yang lo suka
Terus tambahin dengan angka 7, kali 4 dibagi 2
Terus maju 2 langkah, puter ke arah kiri
Tepuk tangan 3 kali, tutup mata lo.
Gelap kan?
Sumber: Ananda JW. Agen A.

Thursday, March 21, 2013

Spoof

Pada suatu hari, gue disuruh sama bokap gue ke warung untuk beli sesuatu. Gue otw warung pake sepeda, sesudah beli apa yang disuruh bokap gue balik lagi ke rumah dan tidur siang. Pas gue bangun, bokap nyamperin gue pake ekspresi panik.

ayah: teh sepeda mana?
g: loh? ada di depan ah *masih efek bangun tidur*
ayah: ih ga ada tuh di depan.
g: ih masa sih? dipake Dea kali. (Dea itu ade gue)
d: engga ih orang aku dari tadi dirumah ga pake sepede
g: panik *mampus lu gar*

Setelah ngumpulin nyawa yang baru diambil shaun the sheep dialam mimpi tidur siang, feeling gue membawa gue ke suatu tempat. Tempat itu adalah warung, pas gue sampe warung yang tadi gue datengin, gue melihat sepeda gue lagi nangkring dengan cantiknya disana. Dan gue baru sadar, ternyata waktu pulang dari warung gue GAK PAKE SEPEDA. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

Gara-Gara Ciomas

Haaaaaaaaai bloggy ku yang sudah lama tak jumpa. *tiup-tiup debu*  *bersihin sarang laba-laba* widih udah lama banget yah ga cerita, terakhir tuh yang gue mau ke Jogja. Maaf ya bloggy ku sayang, gue sibuk nih akhir-akhir ini sibuk *edan*. Sibuk bimbel, tugas, ulangan, skype,twitter,crush. eh. hehehe. kali ini gue mau berbagi cerita beberapa waktu lalu yang worthy banget. HARUS gue ceritain sama lo.

Jadi gini, akhir-akhir ini gue lagi disibukin banget sama latihan nari. oke ga usah ngetawain. Pasti pada gak percaya kan gue nari. Nah kali ini gue nari nya kelompok sama Ira Wena Ana, kita mutusin untuk nari merak aja dan latihan di sebuah sanggar tari di daerah Ciomas Permai. Ditekankan lagi CI-OMAS-PER-MAI. Kenapa? karena gue sebelumnya pernah juga latihan disono, jadi gue ajak temen-temen gue tuh, abis diajar sama Bundanya (nama panggilan pelatihnya) juga enak. Wena, temen gue yang akrab disapa dengan panggilan gemblong inilah yang pertama PALING SEMANGAT waktu gue kasih tau ntar kita bakal latihan disitu. Terus Ana sam Ira agak ragu, tapi akhirnya mereka iya-in juga.

Hari pertama latihan, santai tuh ya walaupun kita ngaret setengah jam gara-gara miss komunikasi waktu di perjalanan menuju ciomas, tempat yang sangat cetar itu.

(diperjalanan)
Ana: Gar ini kemana nih?
Gue: *ngasih tau jalan* lurus aja na pokonya lurus terus yah.
Ana: Gar ko ga sampe-sampe
Gue: sabar na..

(di deket belokan ciomas permai) *ada spanduk calon lurah*
Ira: Ih itu apaan ADUL? oooooh Ayo Dukung Lurah toh wakaka ciomas,ciomas.
Gue: anjir, itu macem apa?-_- *ngakak seketika*

Nah hari pertama tuh semuaaanya pada komen, kecuali gue, semua pada komen katanya Ciomas itu jauuuuuuuuuh banget. Emang iya sih. Tapi dibanding sama Ciapus hayolo.

Ira: Ih tapi gar, ini tuh masih mending daripada tempat nari gue yang dulu di Ciapus.
Gue: Emang kenapa ra?
Ira: Ih itu mah jauh lebih jauh dari ini, bayangin aja di KAKI GUNUNG SALAK gar, ih gila kan. Emang sih cuma naik angkot sekali, tapinya tuh jauhnya masayampun itu gue aja ampe pusing duduk diangkot, mana sempet digodain bocah-bocah -_-

Udah tuh, hari pertama latihan dengan lancar aman tentram terkendali sukses heits eksis. *apasi
Terus hari ke dua tuh, INI NIH yang gila.
 Gue sama Ira berangkat bareng naik kendaraan paling merakyat, angkot. Menyusuri pajangnya jalan gunung batu untuk mencapai ciomas yang mahadashat jauhnya. Akhirnya kita sampe di depan ciomas permai, terus kita memutuskan untuk nungguin Wena tuh disitu. Ana kabarnya pas itu lagi mau nganterin mamahenya dulu.

15 menit kita nunggu Wena depan indomaret, dan pas waktu itu tuh panas banget kan, terus kita liat ada mobil yang ditutupin full banget sama brosur muka calon lurah gitu ahahaha sumpah itu mah kocak, kemudian terjadilah percakapan absurd antara gue dan Ira.
Gue: Ra, feeling gue Wena bakalan lama deh, dan disini ga ada tempat teduh Ra dan gue pegel
Ira: Iya deh kayaknya, eh tapi itu ada kursi tuh di tukang friedchicken
Gue: Ih Ra kan kita ga beli
Ira: Ih biasanya gue mah waktu itu sama abang tahu suka dibolehin da minjem kursi,menel gitu abang tahunya gar.
Gue: Yaudah atuh keluarin jurus lu ke si abang friedchickennya
Ira: Ih elu mah, yaudah deh kita tunggu disini aja bentar.

Abis gitu Wena dateng, naik ancot juga. akhirnya. Terus disitu kita debat mau kedalemnya naik becak atau jalan. Gue sih lebih milih jalan, soalnya deket. Tapi mereka malah milih naik becak BERTIGA. Bayangin aja tuh udah bonti aja kita naik becak itu.

Wena: gue yang duduk di kursi becaknya!
Ira; Gue juga! Gar elu yang dibawahnya!
Gue: Ih ko gue sih? ga mau ah ntar kejungkir gimana -_-
Wena: Ih lu kan ga berat gar ga bakal kejungkir
Gue: .......... *pengen nangis*

akhirnya gue dengan terpaksa, gue duduk di.. lu pada tau kan becak? ada kursinya, cuma muat buat 2 orang, dan gue duduk dibawahnya. DIBAWAHNYA. Dan lo harus tau sensasi naik becak di bagian situnya tuh gimana. Itu tuh yang namanya terombang-ambing bener-bener terombang-ambing, tiap ada gejlukan (baca: polisi tidur) pasti gue yang jadi korban, udah kaya mau ngejungkir ke depan. Tiap mau belok gue mesti ikut kebawa duh pokonya serem deh anjir kalo inget itu. Apalagi waktu si abangnya onyon malah kelewatan, yang mengakibatkan si becak harus dibelokin dengan cara diangkat terus di puter, dan itu tuh bombastis fantastic baby banget masyaAllah.......
Selama perjalanan tuh gue ga henti-hentinya teriak sambil pengen ngakak abis itu tuh ih geli banget gue ingetnya juga. Ih kalo di videoin kocak kali ya wkwk. Ah semua itu gara-gara ciomas nih.