Sunday, January 13, 2013

Yeay!

halloooo *facepalm*
hey gue lagi siap-siap berangkat ke jogja loooh *terus kenapa* yap pokonya ada study tour gitu dari sekolah gue ke Daerah Istimewa Yogyakarta yeay yeay yeay. Hari ini nih berangkatnya ntar jam 1 gue brangkat dari rumah ke hypermat karena busnya pada nangkring disitu hehehe.

Doain ya semoga selamat sampe tujuan dan pulang juga selamat. Doain juga supaya ini seru,menyenangkan dan yah pokonya doakan juga gue dikasih duitnya yang berlimpah supaya beli oleh-olehnya juga berlimpah hahahha. Ih tapi galau juga nih gue tuh pengen bawa bantal yang biasa gue pake tidur tapi takut ribet tapi pengen bawa aaaaa :(  semoga aja boleh yah bawa-bawa bantal. Solanya itu bantal bantal yang bisa bikin gue bobo dalam sekejap, dan bikin gue ga bisa bobo kalo gue ga sama dia :( hahahanjir geuleuh.

yaudah deh sekian aja cuma mau ngomong gitu doang. semoga yang bawa bawaan seabrek bukan cuma gue doang ah! OOOYA!! sekarang majikanmu ini sekarang rambutnya sudah ganti loooh jadi pendek dan mengakibatkan muka gue semakin kaya bocah. hahahhaa pede banget. tapi iya jadi kaya bocah-_- oke dadaaaah!!!

Wednesday, January 2, 2013

#2

Wina sadar. Makin hari dia makin tau jelas apa yang lagi ia rasakan sekarang. Perasaan suka itu makin menggerogoti Wina. Jatuh cinta memang tidak salah. Tapi kadang-kadang waktu dan keadaan yang mebuat jatuh cinta itu salah. Contohnya sekarang. Wina sadar ia telah jatuh hati kepada mantan pacar temannya, Febri's ex-Akbar namanya.Padahal saat ini Wina tengah pdkt dengan seorang cowok, bernama Dito, lucunya Akbar ini yang nyomblangin Wina sama Dito. Tapi semesta malah membuat Wina suka pada Akbar.Tapi entah mengapa perasaan ini dianggap Wina berbeda. Ia terus menahan dan memendam perasaanya itu,supaya tidak ada pihak yang akan menjadi canggung. Semakin ia menahan rasanya kepada Akbar, malah semakin akrab mereka. Wina tidak bisa mengartikan keakraban mereka. Tapi ia akan selalu ingat momen-momen tersebut. Menjadi 1 tim di sebuah acara, menjadi teman sharing, dan lain-lain. Semakin sulit pula ia memendam rasa itu.

Tuesday, January 1, 2013

#1

Tiyas sedang duduk melamun di bangku taman. Dia sedang merenung tentang pengakuannya yang entah salah entah benar. Tiba-tiba orang yang sedang dilamunkannya datang dan duduk disebelahnya.
"Sendirian aja Yas?Tumben..." tanya Rama yang merupakan namanya.
"Iya, lagi pengen sendiri aja" Jawab Tiyas sekenanya.
"Biasanya orang yang lagi pengen sendirian itu lagi ada masalah loh, elo juga ya?" tanyanya lagi.
"Semua orang yang lagi bangun itu pasti punya masalah Ram, hahaha" Kata Tiyas. Rama hanya tersenyum.

Tiba-tiba suasana hening. Keduanya tak saling berbicara. Terasa canggung. Mungkin ini juga karena pengakuan Tiyas kepada Rama sebelumnya. Kemudian Rama kembali bertanya.
"Yas, emang bener?"
"Bener apa?"
"Bener kalo lo ga bisa move on?"